Zonk!

Gw termasuk orang yang percaya bahwa manusia itu terlahir dengan celengan keberuntungan masing masing. Yang beda cuma besarnya aja. Ada yang gede banget, ada yang sedang aja, ada yang kecil. Trus, sistemnya isi ulang. Jadi ada periodenya gitu. Pas awal periode akan diisi lagi celengan keberuntungannya. Kalau misal uda diabisin di awal, ya kudu nunggu lama sampe diisi ulang. Kayak semacam token listrik atau pulsa telpon.

Ngarang bener ya? Hahahaha. 

Etapi ini teori yang gw pegang selama bertahun- tahun loh. Gw merasa celengan keberuntungan gw itu kategori sedang lah. Gw sering menang doorprize, tapi ga pernah yang Grand Prize, dapat rumah ata mobil kek, atau semalam sama Nyle DiMarco git (HEYYY~, selalu yang level sedang sedang aja. Paling voucher atau hadiah hiburan semata. Yang paling wow saat itu pernah sih dapat DVD player. Cuma lumayan lah, misal dalam setahun ada 6 kali pengundian nama gw bisa keluar 2 kali. Ada tuh temen gw, yang sama sekali ga pernah menang doorprize, biar kata kesempatan menangnya besar banget (misal ada 5 hadiah, pesertanya 6, nah pasti dia tuh satu-satunya yang ga  dapat hadiah, hahahahaha). 

Lalu, kemarin itu gw dapat email gitu, dari salah satu penyelenggara lomba blog yang emang gw ikutin. Isinya, selamat karena gw berhasil jadi juara kedua di lomba blog itu dan dapat sebuah smartphone.

OMG OMG OMG OMG OMG OMG OMG OMG *GASP* OMG OMG OMG OMG OMG OMG OMG OMG OMG OMG. 

Happy dong gw! Tapi sebelum gw terlanjur seneng, gw make sure dulu ke penyelenggara dan temen gw, bener ga nih. Jangan sampe gw uda happy beneran trus ternyata nanti Pandji muncul sambi “Kena deh…!”, kan malesin yes?

Bukan apa apa nih, soalnya gw punya trust issues gara gara kuis-kuisan gini. Jadi ceritanya dulu, gw pernah ikutan kuis gitu, yang hadiahnya random, dari mulai motor sampe stiker. Trus pas gw ikutan, ada tulisannya: “SELAMAT ANDA MEMENANGKAN SEBUAH NOTEBOOK“. 

WIDIIIWW, HEPI DONG GW, NOTEBOOK GITU. Gw yang uda langsung pasang status di sosmed “Ya Allah, alhamdulillah menang notebook. Thank you Allah, thank you semua yang sudah mendukung saya selama ini.” Udalah, kalah lah pokoknya itu thank you speech penerima Oscars. Eh pas gw konfirmasi, ternyata yang gw dapetin itu BUKU TULIS dong, bukan LAPTOP sesuai dengan harapan gw. 

ZONK!!! 

Itu temen temen gw yang liat status gw apa ga ngerasa kasian ama gw ya? Ebuset, dapat buku tulis aja dia happy bener ya? 

(((CRAYYYY)))

Mana ada email pemberitahuan buat ngambil hadiahnya di sebuah tempat pula. YA GA GW AMBIL LAH GILAK, MAU DITARUH DIMANA HARGA DIRI GW YANG SUDAH TERKOYAK OLEH SEBUAH BUKU TULIS HAH? 

Intinya, jangan berkecil hati yang bilang duh gw nih ga beruntung banget deh. Mungkin keberuntungan kalian bentuknya simple kayak nyari parkir di Mall yang rame selalu dapet atau jalan yang dipilih ternyata ga macet. Jadi selalu bersyukur dengan kantong keberuntungan kita. Kadang yang kita ga sadari itu sudah jadi keberuntungan buat kita kan?

(Emang ya, orang yang ga beruntung itu paling jago menghibur diri. Huhuhuh ciyan.)


Hey Yo! Let’s Go!

Bagikan:Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Comment