Bukan Bunga Bank

Kalian kalau ulang tahun sama anniversary dikasi apa sama pasangan kalian?

Aku dong dikasi bunga, uuuuuuu tayang, romantis banget ciiiih cuaminya.

NGGAK.

Justru karena dese sangat tidak romantis itulah dese kirim akik kembang. Bunga beneran ya ini, bukan bunga bank (seriously, sudah 2017 kalau masih ada joke mau dong bunga, tapi bunga bank ya, gw bisa rolling eyes sama mba Ligwina Hananto sampe 7 kali putaran). 
Awal mula per-kembang-an antara kami itu sudah mulai ketika suami melamar gw. Duh masih jelas sekali di ingatan gw saat itu kilatan-kilatan ceritanya. Kalau di sinetron sudah pasti gambarnya abu-abu dan pemerannya pake wig item yang keliatan banget cuma nempel ngasal. Flash back eleus eleus.

Jadi ketika itu, gw diajak ketemu sama keluarga besar dia makan-makan di PIM, pulangnya kami naik taksi, dan nglewati Bunderan Senayan yang macet tak kenal hari.  Nah, pada tau kan kalau di sana itu emang banyak tukang kembang mawar batangan yang jualan kan? Sambil nunggu macet, gw iseng bilang ke laki gw

“Wah, bunganya bagus ya?”

“Kamu mau?”

Gw mengangguk malu. Maklum belum kewong, masi malu malu. Ntar uda sah aja uda keliatan malu-maluinnya.

“Dek, bunganya satu berapa? 15ribu ya? Bentar.”

Kemudian dese melihat gw, “Aku lagi ga ada cash nih, pinjem dulu dong”

JELEGERRR.

DESE UTANG DONG AMA GUWEEEEH.

Mana abis kembangnya dikasi, dese bilang “Nah kamu kan uda dapat bunga, gimana kalau kita nikah?”

JELEGERRR (2).

NGELAMAR MACAM APA INI HAH?

Kagak ada romantic dinner, kagak ada lagu On Bended Knee mengalun sebagai backsound, tidak ada! Bayangan indah gw atas proses proposal yang romantis kayak di film Holiwut pupus sudah. Musnah. Yang ada hanya pak supir taksi yang bingung kenapa ada orang ngelamar pake bunga ngutang pula.

Hey suamiku, tolong jangan pura pura lupa ya mentang mentang kita uda sah di mata Tuhan dan negara, dibayar utangnya ya, tengs.

Saking pahamnya dengan sifat dia yang ga romantis, gw uda ga pernah ngarep dia bakal ngasi surprise atau romantic stuff lainnya. Sudahlah para wanita, pria itu emang ada yang romantis ada yang nggak. Kalau dapatnya yang flat banget kayak talenan dapur, sudahlah jangan berharap banyak. Nanti baper sendiri. Capek sendiri. Lelah tjoy!  Karena gw uda ngerti, maka gw bilang ke dia, tolong tiap aku ulang tahun atau anniversary, aku dikirim bunga ya. Deal. Ga pake drama. Ga pake banyak congcing. Semua senang semua riang. 

Apakah benar selancar itu saudara saudara?

CENCYU SAJAA TIDAAAAK.

My husband being my husband, selalu aja ada hal hal yang sangat mencerminkan kepribadian dia yang “unik”.

Kalau ga salah tanggal, ya salah alamat, atau salah lantai. CRAYYYY.

Pernah nih ya, kami lagi liburan keluar kota, pas ulang tahun gw, jam 12 teng nih, kok Diana Papilaya Bias Bias Kasih (baca: kok dia biasa biasa aja). Gw tanya dong, “Ayah aku ultah loh”. Trus dia bingung “Lho hari ini ya? Waduh gimana ini?” trus dia sibuk sama hapenya, dan ga ngucapin ultah ke gw. MAKSUDNYA APA NIH?

Beberapa hari kemudian pas gw masuk kantor, ada kiriman bunga ke kantor, lengkap dengan tulisan Happy Birthday yang diselipin kata kata Belated di antaranya, pake pulpen. YHA! Ternyata dese waktu itu sibuk koordinasi ama floristnya buat ngundurin pengiriman dan nulis kata belated di kartu yang sudah diprint bagus.

Atau pas anniversary kami yang ketiga dia kirim bunga ke kantor trus dia bilang “Suka ga ama bunganya? Kali ini ada bonekanya loh, gede pasti kan?”

Padahal yang datang bunganya setelapak tangan doang, ternyata pas dia lihat di website dia mikirnya kembangnya segede bunga papan. Aduh suamiku, sungguh polos dirimu kayak bakso.

Semakin kesini gw semakin tau gw senang bunga apaan. Lily dan Anggrek. Mawar di urutan terakhir. Bunga Lily dan Anggrek itu bunga yang bagus berdiri sendiri. Tanpa perlu dirangkai dengan bunga yang lain. My kinda stuff. Gw selalu suka hal yang simple, yang berdiri sendiri pun sudah kuat. Cake yang ga pake topping aneh aneh. Ice cream satu rasa yang ga pake sprinkle. You get the idea kan ya. 

Kenapa bunga? Kenapa bukan barang lain? Satu, karena gw suka bunga. Dua, karena gw merasa kalau bunga itu cocok untuk special occasions apapun. Tiga, kalau barang lain, gw bisa beli sendiri, tajir ceritanya (lho kok congkak Mbak?), tas atau barang berharga lain gw lebih seneng milih dan beli sendiri, ada rasa puas pas beli. Empat, karena gw tau harga rangkaian bunga itu berapa, menurut gw masih wajar buat kado ke gw, karena ingatlah ibu ibu semua, uang suami adalah uang kita, tapi uang kita adalah uang kita. Jadi jangan sampe uang “kita” digunakan suami buat beliin barang yang nantinya ga kepake karena ga cocok ama selera kita. Ya ampun, aku merasa pintar (pelit kali Buk).

Terus tiap ada yang komentar, aduh sayang banget kadonya dikasi bunga, gabisa dimakan, trus cepet layu pula. Ga bisa jadi kenang-kenangan. Atau yang bilang bunga itu lame banget, kayak cewek kebanyakan, shallow, hadiah itu harusnya yang mencerdaskan kayak buku. Duh, untung ya gw orangnya Zen Living, kalau ga uda gw jawab BODO AMAAAT.

Masing-masing orang punya kesukaan masing-masing. Mau sedangkal apapun, toh belinya ga pake duit kalian kan, kenapa jadi pada repot. Kebetulan gw suka bunga. I embrace the shallowness that I am. Sebagaimana yang suka dikasi bunga bank ama pacarnya, ga ada yang salah kok dengan kesukaan kalian. Yang salah itu kalau nyusahin orang lain dan bikin orang lain rugi. Betul begitu jamaaah? Oh jamaaah~

Jadi kalian kalau ulang tahun pengen dikasi kado apa sama pasangan? Bunga bank atau saham blue chip aja?


Hey Yo! Let’s Go!

Bagikan:Share on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn

Comment